Legislasi

Undang-undang merek dagang India diabadikan dalam Undang-Undang Merek Dagang, 1999. Undang-undang tersebut berupaya mengatur pendaftaran merek dagang yang berkaitan dengan barang dan jasa di India. Hak yang diberikan berdasarkan Undang-Undang, berlaku di seluruh India.

Apa itu Merek Dagang

MEREK DAGANG adalah kata, frase, simbol atau desain, atau kombinasi kata, frase, simbol atau desain yang digunakan dalam perdagangan yang mengidentifikasi dan membedakan sumber barang atau jasa suatu perusahaan dari yang lain. SERVICE MARK sama dengan syarat pendaftaran merek dagang kecuali bahwa ia mengidentifikasi dan membedakan sumber layanan, bukan produk. Biasanya, tanda barang muncul pada produk atau kemasannya, sedangkan tanda jasa muncul dalam iklan untuk jasa tersebut.

Merek dagang berbeda dari hak cipta atau paten atau indikasi geografis. Hak cipta melindungi karya seni atau sastra asli; Paten melindungi suatu Invensi sedangkan indikasi geografis digunakan untuk mengidentifikasi barang yang mempunyai ciri khusus yang berasal dari suatu wilayah tertentu.

Klasifikasi Barang dan Jasa *

Hampir semua yurisdiksi termasuk India menerapkan sistem klasifikasi di mana barang dan jasa telah dikelompokkan ke dalam kelas-kelas untuk pendaftaran. Sebagian besar negara mengikuti sistem klasifikasi yang sama yaitu International Classification of Goods and Services yang terdiri dari 34 kelas barang dan 8 kelas jasa. (WIPO baru-baru ini merevisi Klasifikasi Nice, menambahkan tiga kelas layanan (43, 44, 45) dan merestrukturisasi Kelas 42, mempertahankan layanan tertentu. Ketentuan ini belum diterapkan di India).

Misalnya, barang cetakan, surat kabar dan terbitan berkala diklasifikasikan dalam Kelas 16 sedangkan layanan di bidang publikasi berada di bawah Kelas 41. Time Incorporated, AS adalah pemilik terdaftar dari merek dagang “TIME” di sekitar 150 negara.

Hak yang diberikan dengan pendaftaran

Pendaftaran merek dagang memberikan kepada pemilik terdaftar dari merek dagang hak eksklusif untuk menggunakan merek dagang dalam kaitannya dengan barang atau jasa sehubungan dengan merek dagang terdaftar. Meskipun pendaftaran merek dagang tidak wajib, ia menawarkan perlindungan hukum yang lebih baik untuk tindakan pelanggaran.

Siapa Yang Dapat Melamar Merek Dagang

Setiap orang dapat mengajukan pendaftaran merek dagang ke Daftar Merek Dagang di bawah yurisdiksinya tempat utama bisnis pemohon di India berada. Dalam kasus perusahaan yang akan dibentuk, siapa pun dapat melamar atas namanya untuk tugas pendaftaran selanjutnya untuk kepentingan perusahaan.

Pencarian Merek Dagang

Sebelum mengajukan permohonan pendaftaran, sebaiknya dilakukan pemeriksaan merek dagang yang sudah terdaftar untuk memastikan bahwa pendaftaran tidak boleh ditolak karena kemiripan merek yang diusulkan dengan merek yang sudah ada atau yang dilarang.

Mengarsipkan dan Menuntut Aplikasi Merek Dagang

Permohonan merek dagang dapat dilakukan pada Formulir TM-1 dengan biaya yang ditentukan sebesar Rs. 2500 / – di salah satu dari lima kantor Pendaftaran Merek Dagang yang berlokasi di Mumbai, Delhi, Kolkata, Chennai, dan Ahmedabad tergantung pada tempat pemohon tinggal atau tempat bisnis utamanya. Aplikasi diperiksa untuk memastikan apakah itu berbeda dan tidak bertentangan dengan merek dagang terdaftar atau tertunda yang ada dan laporan pemeriksaan yang dikeluarkan. Jika ditemukan dapat diterima maka itu diiklankan di Jurnal Merek Dagang untuk memungkinkan orang lain untuk menentang pendaftaran. Jika tidak ada oposisi atau jika oposisi diputuskan untuk kepentingan pemohon maka merek tersebut terdaftar dan sertifikat pendaftaran dikeluarkan. Jika tanggapan pemohon tidak mengatasi semua keberatan, Panitera akan mengeluarkan penolakan terakhir.

Alasan umum untuk penolakan adalah kemungkinan terjadinya kebingungan antara merek pemohon dengan merek terdaftar atau merek pending sebelumnya. Merek, yang hanya bersifat deskriptif dalam kaitannya dengan barang atau jasa pemohon, atau fitur barang atau jasa, juga dapat ditolak pendaftarannya. Merek yang terdiri dari istilah geografis atau nama keluarga juga dapat ditolak. Merek juga dapat ditolak karena alasan lain.

Durasi Merek Dagang

Jangka waktu pendaftaran merek dagang adalah untuk jangka waktu sepuluh tahun. Perpanjangan dapat dilakukan untuk periode berikutnya masing-masing 10 tahun. Tidak seperti paten, hak cipta atau hak merek desain industri dapat bertahan tanpa batas waktu jika pemiliknya terus menggunakan merek tersebut. Namun, jika merek dagang terdaftar tidak diperbarui, itu bertanggung jawab untuk dihapus dari daftar.

Penggunaan Simbol “TM,” “SM” dan “(R)”

Siapa pun yang mengklaim hak atas suatu merek dapat menggunakan penunjukan TM (merek dagang) atau SM (merek layanan) dengan merek tersebut untuk memberi tahu publik tentang klaim tersebut. Tidak perlu memiliki registrasi, atau bahkan aplikasi tertunda, untuk menggunakan sebutan ini. Klaim tersebut mungkin valid atau mungkin tidak valid. Simbol pendaftaran, (R), hanya dapat digunakan ketika merek tersebut didaftarkan.

Upaya Hukum untuk Pelanggaran dan Passing-Off

Dua jenis upaya hukum tersedia bagi pemilik merek dagang untuk penggunaan yang tidak sah atas mereknya atau peniruannya oleh pihak ketiga. Upaya hukum ini adalah: – ‘tindakan untuk pelanggaran’ untuk merek dagang terdaftar dan ‘tindakan untuk meloloskan diri *’ dalam kasus merek dagang yang tidak terdaftar.

Perbedaan mendasar antara tindakan pelanggaran dan tindakan untuk meloloskan diri adalah bahwa tindakan yang pertama adalah pemulihan hukum dan yang terakhir adalah upaya hukum umum. Oleh karena itu, untuk menetapkan pelanggaran terkait merek dagang terdaftar, yang perlu dilakukan hanyalah menetapkan bahwa merek yang melanggar itu identik atau mirip dengan merek terdaftar dan tidak diperlukan bukti lebih lanjut. Dalam kasus tindakan passing off, membuktikan bahwa tanda-tanda itu identik atau tampak mirip saja tidaklah cukup. Penggunaan tanda tersebut kemungkinan besar akan menipu atau menyebabkan kebingungan. Selanjutnya, dalam gugatan passing off perlu dibuktikan bahwa penggunaan merek dagang oleh tergugat kemungkinan besar akan menyebabkan cedera atau kerusakan pada niat baik penggugat, sedangkan dalam gugatan pelanggaran,

Namun, pendaftaran tidak dapat mengalahkan pengguna merek dagang sebelumnya yang konsisten di India, karena aturan yang diikuti adalah ‘prioritas dalam adopsi lebih tinggi daripada prioritas dalam pendaftaran’. Di banyak yurisdiksi lain seperti Arab Saudi, Nepal, dll. Di mana pihak pertama yang mendaftarkan merek dagang dianggap sebagai pihak yang memiliki merek, terlepas dari penggunaan merek sebelumnya.

* Pingsan berasal dari tort penipuan. Doktrin tersebut didasarkan pada prinsip bahwa seorang pedagang tidak boleh menjual barangnya dengan dalih bahwa itu adalah barang milik pedagang lain. Secara historis, pasar memperhatikan jaminan konsumen atas kualitas barang yang mereka andalkan selama berdagang. Untuk meningkatkan jaminan itu, hukum adat mengembangkan tort of passing off, yang membantu memastikan bahwa seseorang mewakili barangnya sebagai miliknya dan bukan barang orang lain.

Pengamanan harus diambil oleh pemilik merek dagang terdaftar untuk melindungi haknya: –

Pemilik harus menggunakan dan memperbarui merek dagang secara teratur dan tepat waktu. Jika merek dagang disalahgunakan oleh orang lain dia harus mengajukan gugatan untuk pelanggaran dan lulus dan juga mengambil tindakan kriminal.

Pemilik harus mengawasi merek dagang yang dipublikasikan di Jurnal Merek Dagang dan melakukan proses penentangan jika merek dagang yang identik atau tampak serupa diiklankan. Ia harus memulai proses perbaikan jika merek dagang yang identik atau tampak mirip terdaftar.

Penggunaan Merek Dagang Di Luar Negeri

Hak merek dagang diberikan di setiap negara. Pendaftaran India memberikan perlindungan hanya di India dan wilayahnya. Jika pemilik merek ingin melindungi merek di negara lain, pemilik harus mencari perlindungan di setiap negara secara terpisah berdasarkan undang-undang yang relevan.

Perlindungan merek dagang internasional

Belum ada sistem di mana penerapan merek dagang tunggal cukup untuk melindungi hak merek dagang secara internasional. Namun, konvensi Paris * memberikan hak istimewa tertentu kepada negara anggota dalam pendaftaran merek dagang. Pihak yang mengajukan permohonan merek dagang pertama mereka di negara anggota Konvensi, seperti India, dalam waktu enam bulan sejak tanggal pengajuan itu mengajukan permohonan di negara anggota lain yang mengklaim prioritas permohonan pertama. Jika merek dagang tersebut diterima untuk pendaftaran, itu akan dianggap telah terdaftar dari tanggal yang sama saat aplikasi dibuat di negara asal.

Dimungkinkan juga untuk memanfaatkan sistem pengarsipan multinasional di wilayah tertentu untuk mendapatkan perlindungan merek dagang. Misalnya, Belgia, Belanda, dan Luksemburg memiliki satu daftar merek dagang, yang biasa disebut sebagai Daftar Merek Dagang Benelux. Uni Eropa yang terdiri dari 15 negara telah mengadopsi sistem merek dagangnya sendiri yang dikenal dengan Community Trademark. Organisasi Afrika untuk Kekayaan Intelektual (OAPI), sekelompok negara Afrika, telah mengganti kantor merek dagang nasional mereka dengan kantor merek umum yang menawarkan pendaftaran merek dagang tunggal yang valid di semua negara anggota.

Hampir semua negara memiliki kantor merek dagang tempat aplikasi dapat diajukan. Oleh karena itu, ketika mempertimbangkan perlindungan merek dagang di berbagai negara, akan sangat membantu jika memulai dengan daftar negara tempat perlindungan merek dagang terdaftar tersedia. Memutuskan di mana mendaftarkan merek dagang melibatkan berbagai pertimbangan. Negara di mana merek dagang sedang digunakan, tetapi penggunaan merek dagang sebelumnya tidak dikenali, harus menjadi yang pertama dipertimbangkan untuk mencari perlindungan terdaftar. Jika mulai menggunakan segera atau memperluas penggunaan ke negara lain dalam beberapa tahun, maka negara tersebut juga harus disertakan. Kelompok negara terakhir haruslah mereka yang memiliki sejarah pendaftaran merek dagang orang lain yang tidak sah.

* Konvensi Paris adalah konvensi multilateral paling dasar dan penting yang berkaitan dengan kekayaan intelektual, termasuk merek dagang, di mana India menjadi anggotanya. Ini mendefinisikan arti dan ruang lingkup perlindungan hak milik industri dan menetapkan prinsip dan aturan dasar.

Syarat Pendaftaran Merek Dagang di India: Hukum & Prosedur

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *